Gambar Karikatur atau Gambar Kartun ?


Gambar karikatur banyak dijumpai di media-media cetak seperti koran dan majalah.  Seringkali yang menjadi obyek karikatur adalah tokoh-tokoh nasional dan internasional.  Bentuk hidung, alis, bibir, tubuh, tangan atau kaki bahkan bentuk rambut mereka diubah bentuknya, tapi orang yang melihatnya tetap saja tahu siapa tokoh yang ada dalam gambar karikatur tersebut.  Selain bentuk yang menjadi ciri khas dari si tokoh juga karena ada artikel yang menceritakan dibalik gambar itu.

Mereka yang dijadikan obyek karikatur biasanya tidak pernah protes. Hal ini disebabkan pembuatan gambar karikatur ini merupakan bentuk penghargaan dalam bentuk karya gambar yang lucu yang tidak menyinggung perasaan obyeknya.  Kalau toh ada yang tersinggung, itu karena gambar karikatur sering juga digunakan sebagai sarana kritik dan sindiran terhadap obyek pelakunya.

Gambaran Sindiran atau protes sosial

Ternyata masih banyak masyarakat yang sulit membedakan bentuk gambar karikatur dengan gambar kartun.  Sepertinya bentuk kedua gambar itu sama, bedanya gambar karikatur lebih bersifat sementara dari tokoh nyata dengan cerita satu babak, sedangkan gambar kartun lebih mempunyai karakter (non fiksi) yang dibuat dalam bentuk cerita yang panjang.

Gambar karikatur mengambil obyek dari seorang tokoh yang digambarkan tidak proporsional. Misalnya bentuk hidung yang menjadi ciri khasnya digambarkan berlebihan atau lebih besar.  Bisa juga karena ingin menyindir sang tokoh yang terlalu suka berbohong, maka digambarkan bentuk hidungnya yang panjang (seperti Pinokio?) Lagi

Lomba Media Pembelajaran Berbasis IT 2011 Bagi Guru Tingkat Nasional


Dunia pendidikan sekarang ini sudah jauh berkembang, berbeda dengan masa-masa saya sekolah dulu.  Kemajuan teknologi khususnya dunia IT seperti komputer dan internet menjadi alasan yang mau tidak mau mulai merambah  ke dunia pendidikan.  Penerapan IT ke dalam kegiatan belajar mengajar didalam kelas saat ini sudah dirasakan menjadi satu kebutuhan bagi guru.

Untuk dapat memotivasi belajar siswa agar tidak jenuh dengan metode belajar yang itu-itu saja, guru diharapkan dapat memadukan teknologi dengan materi belajarnya.  Siswa lebih tertarik mengikuti pelajaran, lebih mudah dalam menyerap materi yang disampaikan dan bagi guru sendiri menjadi lebih efisien efektif dalam menyampaikan materi belajar dalam bentuk presentasi (khususnya materi yang sifatnya teori)

Ms-Power Point biasanya menjadi pilihan mudah bagi guru meskipun banyak software maupun aplikasi lain yang mendukung pembuatan file-file presentasi yang atraktif dan interaktif.  Mungkin karena Ms-Power Point ini merupakan aplikasi bawaan dan Ms Windows dan lebih mudah mengoperasikannya. Lagi

CO.CC:Free Domain

Hasil Karya dan Kegiatan

21012011786

21012011785

21012011783

21012011782

Lebih Banyak Foto

RSS Tentang Pendidikan

%d blogger menyukai ini: